Experience : (Cara Belajar) Nguasain Konsep vs Yang Penting Cepat

Berhubung gua lulusan SMA jurusan IPA (Ilmu Pengetahuan Aku mah apa atuh), kan banyak tuh pelajaran inti yang susah abis dan cetar membahana. BiSik KiaMat (Biologi,Fisika,Kimia,Matematika IPA). Apalagi dulu gw paling ga demen sama yang namanya Matematika gara – gara materi tentang bangun 3 dimensi sama trigonometri. Oke, kalau lu bukan anak IPA, boleh dicari materinya di google siapa tahu menurut lu materinya gampang yang berarti gua emang boleh dikatain sebagai anak yang kurang cerdas.

Ilmu yang banyak hitung – hitungannya ga jauh lagi sama yang namanya RUMUS yang terkadang kita pakai itu rumus tanpa mencari tahu asal usul rumusnya. Biasanya kalau kita masuk bab atau sub bab baru pasti dijelasin sama guru tentang konsep yang bakal kepakai di bab atau sub babnya. Padahal menurut lu pada penting kan, tapi beda dengan gua. Gua paling males dengerin guru jelasin soal konsep awalnya. Gua punya pikiran gini, “Daripada dengerin konsep awal yang panjang, mendingan gua tungguin pas udah masuk ke aplikasi dari rumus itu”.


Kenapa lu punya pikiran seperti ini? 

Yang pertama, gua pasti bisa paham tanpa harus belajar dari konsep awalnya. Gua tinggal sering – sering latihan soal aja, entar juga bisa dengan sendirinya.

Yang kedua, gua merasa ditroll sama guru gua. Nih, gua kasih contoh pelajaran Matematika, Integral Parsial. Pas awal, dikasih rumus yang masih ribet, buat selesain 1 soal aja bisa makan waktu 5 menitan (itupun kalau ga salah itung). Pas udah mau selesai sub babnya, dikasih rumus yang pake tabel dan lebih efisien dari rumus awal). Kan, kampret namanya.

60987626

Pas SMA, justru gua merasa terlalu santai. Belajar ya H-1 Ujian. Kalau ngomongin soal nilai UN gua, ya termasuk lumayan lah cuma jeblok di Kimia doang.

Semua berubah pas gua udah masuk ke jenjang yang lebih tinggi, Perguruan Tinggi. Gua kan ambil jurusan Teknik, jadi pas semester 1 diwajibkan untuk mempelajari Kalkulus. Kalkulus itu apa sih kak? Kalkulus itu sama kaya Matematika yang kita dapatin pas SMA, misalnya integral,turunan,baris dan deret, hanya saja di upgrade ke jenjang yang lebih tinggi. Jujur saja, gua merasa pesimis bisa lulus dari mata kuliah yang mematikan ini, tapi akhirnya gua bisa lulus.


Wah, nyesal ga sih?

Pasti,  menyesal sekali soalnya pas SMA gua benci sama yang namanya Matematika dan ga menguasai dengan baik konsepnya. Jadi, sekarang gua mesti ngereview sendiri konsep yang gua telantarkan. Apalagi sekarang gua udah semester II ada yang namanya Aljabar Linear dan kembali bersilaturahmi sama yang namanya matriks, vektor, dll. Sama 1 lagi, Fisika Dasar. Jadi, gua mesti say “hi” lagi ke Mekanika, Hukum Newton, Kinematika, dkk.

calculus

Jadi, lu panjang lebar ini curcol atau gimana?

Maksudnya gua ngeshare soal pengalaman pribadi, gua pengen tekanin ke adek – adek yang masih di bangku sekolah. Kalian mesti benar – benar menguasai konsep – konsepnya. Jangan cuma menguasai pas soal apa rumus ini dipakai. Soalnya, kalau SBMPTN atau Ujian Mandiri berbeda 180 derajat sama UN. SBMPTN sama Ujian Mandiri PTN itu mengacu pada penguasaan konsep, kalau UN bolehlah lu sekedar tahu pas soal ini pakai rumus ini. Apalagi kalau udah mulai kuliah dan bergulat di jurusan Saintek dan IPA, mendingan lu benar – benar nguasain konsepnya selama masih di bangku sekolah.

Lu boleh buktiin apa yang gua omongin dan baru menyesal pas udah mulai kuliah.                    Ga mau kan kalau lu di bangku kuliah masih aja belajar dari konsep awal, sementara kebanyakan teman lu udah siap buat menghadapi UTS dan UAS?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s