Antara Pengorbanan dan Perjuangan : SBMPTN 2015

Halo semua!

Akhirnya, gua kembali menulis di blog ini lagi. Kali ini, gua mau sharing pengalaman gua ngehadapain SBMPTN (Susah Banget Masuk Perguruan Tinggi Negeri). Gua rasa ini bakal jadi cerita yang amat panjang “but Darling, stay with me“.

Sebelum gua masuk ke topik yang akan gua bicarain, akan lebih baik gua ceritain tentang diri gua secara singkat. Nama gua Vincent. Gua alumni SMA Sinar Dharma. Pas tahun 2014, gua sudah diterima di Universitas Indonesia jurusan Teknik Komputer lewat jalur SBMPTN.


1) Cent, lu ikut SNMPTN ga?

Ga.

2) Lho, alasannya ?

Soalnya SMA gua masih tergolong baru. Jadi gua memilih buat ga ikut SNMPTN karena faktor sekolah. *realistis*

Oke, gua lanjutin lagi. Sebelum mendaftar SBMPTN, gua udah mendaftar di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta yang sekiranya ada nama di bidang Teknologi Informasi. Gara – gara cuma dapat potongan kecil, biaya pendaftarannya jadi mahal banget. *sedih*

Awalnya sih, gua ikut SBMPTN 2014 karena iseng – iseng aja, soalnya pengen ngerasain soal SBMPTN yang katanya susah banget. Terus, gua mikirnya siapa tahu gua hoki keterima di PTN. Oh ya, pilihan gua pas SBMPTN 2014 :

  1. Kedokteran – UI
  2. Teknologi Informasi – UGM
  3. Teknik Komputer – UI.

Dengan bermodalkan belajar sehabis UN kurang lebih 1 bulan dan hasilnya?

sorry pakai foto. lupa screenshoot soalnya

Pengumuman SBMPTN 2014

Gua senang banget bisa keterima di pilihan ketiga. Sesudah itu, gua langsung kasih tahu ke keluarga gua.

Gua juga ke SMA gua buat kasih tahu ke guru – guru gua sekalian minta pendapat mau milih yang di PTN atau PTS. Hampir sebagian besar guru – guru gua saranin lebih baik milih UI dengan berbagai alasan. Bahkan saking excitednya, gua sama guru yang mengajar Bahasa Indonesia bernama pak Taufik mengupas tuh jurusan gua dari fasilitas sampai kurikulum. Kemudian, pak Taufik pengen mengkonfirmasi pengumuman SBMPTN gua di laptopnya. Gua langsung masuk ke website SBMPTN dan gua masukkin nomor peserta sama tanggal lahir. Boom! Pengumumannya keluar deh.

Pas itu, guru TIK SMA gua bernama bu Minarni datang tuh, dia juga melihat pengumumannya bersama pak Taufik. Bu Minarni yang tahu pas SMA gua pengennya masuk Teknologi Informasi, langsung jelasin ke gua kalau jurusan Teknik Komputer yang gua pilih berbeda dan harusnya gua milih Ilmu Komputer. Kalau kalian juga kurang paham tentang hal ini , gua saranin kalian baca post dari zeniusblog yang Mengupas Jurusan Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi. Kecewa? Ya, sangat sangat kecewa. Habis pulang dari sekolah, gua langsung diskusi dengan keluarga, dan gua memutuskan untuk memilih UI. Soalnya gua pengen meringankan beban orang tua walaupun kata orang tua gua bilang ga jadi masalah kalau mau pilih PTS.


Setelah gua mendaftar ulang dan mengikuti berbagai macam ospek, akhirnya gua resmi menjadi mahasiswa di universitas dengan nama negara kita dan akan menjalani dunia perkuliahan.

Awalnya, gua sangat menikmati atmosfer dari perkuliahan. Tapi, semua berubah sejak negara api menyerang pas pertengahan semester 1 tepatnya, pikiran gua mengalami pergulatan.

Apakah ini benar – benar passion gua?

Setelah gua berpikir panjang, gua mutusin buat mencoba kembali di SBMPTN tahun depan.

Kartu Peserta SBMPTN 2015

Gua mulai deh ngereview lagi materi SMA yang gua lupakan pas kuliah. Gua juga minta buku soal – soal SBMPTN sama teman gua yang pernah bimbel, sayangnya buku itu ga ada pembahasan, jadi cuma berupa kunci jawaban aja. Hari demi hari, gua fokus belajar buat persiapin SBMPTN. Jadinya, kuliah gua mulai terbengkalai dan nilai akhir semester 1 yang gua dapatkan pas – pas an.

Sehabis ujian, gua langsung libur panjang. Selama liburan itu, gua mulai ga fokus belajar. Gua malah kecanduan main game online dibanding kecanduan belajar. Akhirnya pas bulan Desember, gua mulai sadar kalau SBMPTN tinggal 6 bulan lagi, sedangkan persiapan gua masih aja ngereview pelajaran Matematika. Pelajaran Biologi, Fisika dan Kimia sama sekali belum kesentuh. Gua mulai kewalahan dan ngebut dalam belajar. Cara belajar gua sendiri cuma mengerjakan soal – soal SBMPTN, tanpa belajar kembali teorinya. Alhasil, pas ngerjain soal – soalnya, gua sering banget stuck dan tergantung banget sama pembahasan.

Gua yang kondisinya mulai terpuruk mencoba mencari bimbel buat SBMPTN. Gua sempat nanya sama salah satu bimbel yang cukup terkenal karena banyak anak bimbelnya yang tembus PTN yang ternama. Setelah mengetahui biaya bimbelnya, gua milih mundur dan mengandalkan belajar sendiri di rumah. Disini gua mulai kenal sama yang namanya zenius. Pertama gua iseng – iseng cari soal – soal SBMPTN yang terbagi dalam sub bab (mis : Logaritma, Listrik Statis, Hidrolisis, Evolusi, dll) dan gua dapat soalnya dari zenius.net. Gua mulai daftar jadi membernya buat download soal – soal di websitenya. Pas gua mau buka pembahasannya, cuma bisa satu soal aja, sisanya harus jadi premium member dulu baru bisa. Gua ga mau kalau disuruh bayar cuma buat lihat pembahasannya aja, lagian gua ga tahu persis kualitas zenius seperti gimana.

Dengan status member, gua mencoba buka video yang bisa dibuka. Video yang pertama kali gua lihat adalah Postulat Dasar pelajaran Matematika . Gua ga bakal lupa sama video ini karena video ini yang kasih first impression ke gua seperti apa kualitas zenius. Gua mulai tertarik sama zenius dan gua mutusin buat jadi premium member selama 1 tahun.

Liburan panjang gua habisin belajar pakai zenius. Padahal dulu gua orangnya belajar cuma kalau ada ulangan dan merasa kalau belajar itu jadi beban. Cara belajar yang dulu gua ubah jadi deliberate practice.

3) Hasilnya gimana cent?

Sebelumnya gua yang terpaku sama pembahasan, jadi bisa ngerjain sendiri (walaupun ga semua soal). At least, ada peningkatan yang cukup berarti.


Pas udah mulai masuk semester 2, gua malahan ga fokus sama kuliah dan jadi males – malesan. Gua lebih cenderung belajar buat SBMPTN. Saking niatnya, gua bela- belain ke perpustakaan cuma buat ngerjain soal SBMPTN dari zenius. Alasan gua belajarnya di perpustakaan, supaya teman – teman gua ga tahu kalau gua mau ikut SBMPTN lagi. (tapi sering banget kepergok sama teman).

4) Kenapa lu rahasiain?

Ga ngerti juga . Gua mah gitu orangnya. *eh

Pas masuk pertengahan semester 2, gua mulai mantap buat ambil resiko. Kalau misalnya SBMPTN tahun ini ga keterima, gua lebih baik ga kuliah. Hal yang bikin gua makin mantap ialah artikel yang ditulis sama om Glenn Ardi. (Terlanjur salah milih jurusan, mending ngulang atau terusin aja?). Gua mulai ga ikut kelas yang ga bisa ditransfer SKS untuk jurusan baru yang bakal gua ambil. Kalau gua mikir – mikir lagi, gua tergolong bocah nekad. Gara – gara tindakan nekad gua, teman – teman gua mulai tahu kalau gua mau ngulang. Bahkan, ada teman gua datang ke rumah cuma buat ngobrol in reconsider keputusan gua. Guru – guru SMA gua juga sangat menyayangkan kalau gua ga diterima, milih buat ga kuliah. Entah apa yang merasuki gua sampai gua berani mengambil keputusan yang belum pasti.

Optimis cent, optimis! Cuma kata – kata itu yang bisa nyemangatin gua kalau ada yang nanya pertanyaan mainstream dan bikin down. “Kalau lu ga lulus, gimana dong?”.

H-1 Bulan, di sekolah gua diadakan bimbel oleh guru – guru gua. Adik kelas gua jumlahnya lumayan banyak yang ikut. Gua juga ikut tapi ga bisa full gara – gara jadwal kuliah.

Gua juga sempat nanya pendapat nyokap tentang kuliah di luar kota. Padahal nyokap gua pas gua masih SMA pernah ngomong kalau kuliah jangan jauh – jauh, eh, ternyata nyokap gua izinin dan saranin kalau ikut banyak ujian buat alternatif. Di sini nih yang bikin gua terharu. Padahal nyokap gua pendidikannya ga sampai kuliah, tapi dia bolehin anaknya buat merantau dan jauh dari keluarga demi pendidikan. Tapi, gua mengurungkan niat karena biaya Ujian Mandiri tergolong mahal bagi gua.

H-1 Minggu, gua mantapin diri dengan mengerjakan soal – soal di bagian yang menurut gua kurang. Ga lupa juga gua berdoa supaya persiapan gua selama kira – kira 6 bulan ga sia – sia. Walaupun gua ga yakin persiapan gua cukup, tapi gua harus percaya dan optimis kalau usaha gua selama ini ga bakal ngekhianatin gua. Kalau pun gua gagal, berarti usaha gua masih belum cukup.


5) Wah, pas hari-H nya gimana tuh cent?

Pas hari-H, gua berangkat jam 5 dibonceng adik kelas soalnya gua dapat tempat lokasinya agak jauh dari tempat tinggal gua. Antisipasi macet juga sih.

Sesampainya di lokasi ujian, gua langsung cari ruang ujian gua. Sesudah ketemu, gua langsung duduk sama adik kelas gua sambil tenangin diri soalnya pas itu gua nervous tingkat internasional.

Jam sudah menunjukkan angka 7 tepat , semua peserta langsung masuk ke ruang ujian.

Pertama – tama, kita dibagiin lembar ujian. Langsung gua isi dengan teliti. Gua ga mau sampai gagal gara – gara identitas doang. Ujian pertama Saintek duluan, gua kebagian soal dengan kode 512. Pengawasnya menyuruh kami buat mengisi kode ujiannya sebelum mengerjakan soal. Pas udah boleh buka soalnya, gua cek kelengkapan soalnya. Sesudah lengkap, gua langsung buka yang pelajaran Biologi. “Mampus gua, soalnya susah pakai banget, beda jauh sama tahun kemarin.” Gua cuma yakin bisa ngisi 6 doang, 4 soal gua ngasal. Habis itu gua move on ke Kimia, gua senang banget pas liat soalnya. Panen point nih di pelajaran kimia, gua kerjain 8 soal dengan yakin. Habis senang – senang ketemu Kimia, langsung down ketemu Fisika. Susah pakai banget. Gua cuma bisa ngerjain 10 soal dan gua sangat – sangat ga yakin. Ada satu soal yang makan waktu gara – gara ga ada pilihannya. Materinya tentang lensa tebal dan ditanya fokusnya. Gua pas itu ngehitung dapat 37,5 cm sedangkan pilihannya 100,120,130,150,160. Asem dah ketemu nih soal, gua buru – buru ngisi 150 cm. Matematika memperburuk situasi, gua cuma bisa kerjain 6 soal. Setengahnya gua yakin, setengahnya ga. Waktu sudah habis dan menurut gua sangat singkat banget.

Sesudah itu, semua peserta diberi waktu 30 menit buat istirahat. Gua udah hopeless banget yang ujian saintek dan cuma bisa ngeharap di TKPA. Soal TKPA  tahun ini menurut gua lebih mudah karena sekitar 15 soal tentang pola gambar . Tahun ini ga ada soal diagram Venn pula, bersyukur gua ga ketemu. Tetap saja gua merasa kekurangan waktu, gua kerjain soal bahasa Inggris pas 30 menit terakhir. Dengan kebut dan pakai feeling, gua ngerjain 82 dari 90 soal.

Habis SBMPTN, gua pulang ke rumah. Di rumah gua search tentang SBMPTN di Twitter dan banyak juga yang merasa soal Saintek susah. Jadinya, gua ga merasa sendiri deh.

Oh iya, selain SBMPTN, gua juga daftar SIMAK UI.

muka sengaja diamankan

muka sengaja disamarkan

Soalnya susah banget, apalagi pas Matematika IPA gua banyak ngasalnya.

Pasca SBMPTN dan SIMAK UI, pengumumannya sebulan sesudah ujian. Gua habisin waktu dengan bermain game online yang sempat gua tinggalkan gara – gara mau menghadapi ujian. Padahal gua ga mau lihat kunci jawaban yang udah beredar di internet. Habis ujian ya dilupain aja. Betul toh? Eh ternyata, eh ternyata gua dibikin pesimis gara – gara nyocokkin sama kunci jawaban yang udah keluar tuh. Saintek gua cuma dapat 63 point sedangkan untuk TKPA gua ga cocokkin, banyak kunci jawaban yang kurang sesuai apalagi kalau bahasa Indonesia sama bahasa Inggris. Tuh dua pelajaran kan kurang pasti jawabannya. Harapan gua buat masuk cuma di TKPA ini. Apalagi ditambah passing grade Ilmu Komputer UI di internet tinggi banget. Jadinya, gua move on deh ke Sistem Informasi UI. *realistis part 2*

Nyokap gua juga sempat ngajak ngobrol tentang rencana kalau misalnya ga lulus SBMPTN sama SIMAK UI.

Cent, kalau kamu ga keterima, kamu ada rencana apa tidak ke depannya?” tanya nyokap.

Paling kerja sambil nunggu tahun 2016 buat coba lagi. Masih ada 1 kesempatan lagi kok.” jawab gua.

Kalau misalnya kamu tidak keterima, lebih baik kerja di Australia. Kamu bisa dapat gaji besar di sana. Sayang umur cent!“, kata nyokap dengan nada agak ketus.

Kalau tau gitu, harusnya dari awal kamu ambil PTS aja. Tidak bakal jadi seperti begini nih” tambah nyokap.

Gua langsung terdiam sambil mikirin kata – kata nyokap. Gua kasihan sama nyokap gua, beliau jadi pusingin juga nasib anaknya yang satu ini.

Pas udah dengar nyokap ngangkat bicara kaya gitu, berabe nih gua jadinya. Mau ga mau gua harus lulus biar bisa terus lanjutin kuliah.


Eng ing eng dan akhirnya sampai juga pada hari yang dinanti – nanti.

PENGUMUMAN!

Pengumumannya bertepatan pas tanggal 9 Juli 2015 pukul 17.00. Orang – orang pada buru – buru buat lihat pengumumannya, sedangkan gua udah keburu pesimis duluan.

“Dek, hari ini pengumumannya SBMPTN kan?”, tanya nyokap.

“Iya, ma. Tapi, saya ceknya pas besoknya aja lewat media cetak”, jawab gua.

5) Kenapa media cetak?

Nah, pertanyaan bagus. Soalnya kalau di media cetak kita kan mesti nyari dulu ga langsung dibikin kaget. Bisa – bisa jantungan di tempat gua haha.

Jam 5 tepat gua antar nyokap pakai motor ke rumah saudara gua.

“Dek, kamu sakit ya? Kok keringat dingin?”, tanya nyokap gua sambil megang kening gua.

“Ga kok, ma.” jawab gua.

Sesampainya di rumah saudara, nyokap gua langsung ngerjain sesuatu. Kalau gua, cuma duduk sambil lihat grup sama forum SBMPTN 2015. Ada yang udah cek terus dishare hasilnya, ada juga yang ngeluh kalau websitenya lagi down. Ini nih yang bikin gua makin penasaran sama hasrat buat cek pengumumannya pas itu juga.

Akhirnya, pas itu juga gua beraniin buat cek pengumumannya lewat hp. Gua buka mirror websitenya yang punya UI (http://sbmptn.ui.ac.id) soalnya pada bilang website utamanya masih ngedown. Gua masukkin nomor peserta sama tanggal lahir dengan teliti. Tapi, gua ga langsung tekan “cari”.

“Semoga gua dapat hasil yang sesuai dengan usaha gua selama ini.”, kata gua dalam hati.

Habis itu, gua langsung tekan “cari”. Dengan cepat gua langsung miringin hp gua, hati gua belum siap buat melihat pengumumannya. Muncul juga pengumumannya dan gua melihat banyak tulisan yang berarti gua lulus. Setelah itu, gua langsung lihat pengumumannya secara jelas.

Begini hasilnya.

Hasil SBMPTN 2015

Gua senang banget. Gua sampai teriak – teriak kaya orang gila. Gua langsung cari nyokap gua terus kasih dia lihat pengumumannya. Nyokap gua ikutan senang terus saranin buat pastiin lagi.Gua langsung ikutin saran mama gua dan gua buka di beberapa website.

Hasil SBMPTN 2015

Hasil SBMPTN 2015

311166 = Ilmu Komputer

311166 = Ilmu Komputer

Akhirnya, usaha gua terbalaskan. Gua langsung mengucap syukur kepada Tuhan. Gua ga pernah menyangka bisa keterima di jurusan yang udah gua inginkan. Gua langsung chat ke teman – teman gua yang udah tanyain hasilnya. Ga lupa juga gua mengucapkan terima kasih kepada guru – guru yang udah membimbing gua.

Oh iya, pengumuman SIMAK UI dimajuin jadi tanggal 13 Juli 2015 dan hasilnya ga lulus haha. Ga masalah sih yang penting udah lulus SBMPTN 2015.

Hasil SIMAK UI

Sekian post gua. Mungkin gua mau menyampaikan beberapa pesan buat pembaca post ini.

Buat orang yang belum lulus SBMPTN 2015. Masih banyak kok jalur lain buat masuk ke PTN. Dan mungkin belum berhasil juga, bukan berarti hidup lu udah kelar. Hidup lu masih sangat panjang, so keep moving on.

Jika kalian masih mau mencoba SBMPTN tahun depan, teruskan! Kalian yang memutuskan buat menunda 1 tahun dan tidak mau masuk PTS karena kalian tidak mau memberatkan orang tua dalam hal biaya. Gua ngerti kok perasaan itu, gua pernah mengalami hal yang sama. Kalian punya waktu kurang lebih setahun buat cari kesalahan kalian dimana dan belajar dengan lebih sungguh – sungguh lagi dari tahun sebelumnya. Semoga kalian pejuang – pejuang SBMPTN lulus dengan jurusan yang kalian inginkan!

Jika kalian mau masuk PTS, it is a good choice too. Masih banyak PTS yang berkualitas dan tidak kalah dari PTN. Yang perlu kalian lakukan adalah tingkatkan kualitas diri kalian. Bahkan sempat gua kepikiran buat masuk PTS kalau ga lulus.

Gua lebih baik masuk PTS dengan jurusan yang sesuai dengan passion gua daripada harus masuk PTN ternama tapi jurusannya bukan gua banget.

Ingat lho konsekuensinya, lu bakal jalani perkuliahan selama 4 tahun (paling cepat 3,5 tahun). So guys, pertimbangin baik – baik ketika kalian memilih jurusan.

“Walaupun menurut gua, PTN lebih diperhitungkan di dunia kerja daripada PTS” .

Pernyataan gua ga bermaksud untuk sarkastik. Tapi, gua harap kalian membuktikan bahwa gua salah besar. Buktiin kalau mahasiswa PTS bisa setara bahkan melebihi mahasiswa PTN.

Mungkin sampai di sini saja. Terima kasih sudah membaca! 🙂

IMG_20150326_081638-1Tambahan : Buat yang mau tahu cara belajar gue. Langsung buka cara belajar.

Advertisements

77 thoughts on “Antara Pengorbanan dan Perjuangan : SBMPTN 2015

  1. Ojan

    selamat ya, gan.. oh iya, gue sekalian curhat ni.. SBMPTN 2015 kmarin gue gagal SIMAK UI juga gagal, gue milih jurusan yg sama dengan lo. alhasil gue mencoba mengikuti USM di PTN wilayah gue. dan alhamdulilah gue lulus. tapi, ada satu hal yang gue masih kepikiran, pas lihat UKT nya, mahal banget 8jt. Setelah di pikir” gue ambil aja sambil nunggu SBMPTN 2016 dan SIMAK UI 2016. semoga saya bisa juga seperti anda.. 🙂

    Like

    Reply
    1. Vincent Post author

      Semangat ya Ojan persiapannya buat tahun depan. Tidak ada kata rugi untuk mengulang 1 tahun demi pilihan yang sesuai passion kita kok. Semoga tahun depan bisa lulus di jurusan yang kamu inginkan.

      Like

      Reply
  2. andi

    hai, vincent. boleh nanya, kalu mau ikut sbmptn lagi tahun depan, sedangkan status kita sudah mahasiswa, kalau sudah ikut sbmptn kemudian ngga lolos, kita masih bisa ngelanjutin kuliah sebelumnya atau langsung keluar? mohon dong penjelasanya

    Like

    Reply
  3. Adiningrum

    Sangat memotivasi dan bisa untuk dijadikan inspirasi, btw teknik komputer sama ilmu komputer yang dipelajari itu beda ya kak,
    Semoga bisa jadi the next yellow jacket kaya mba vincent 🙂

    Like

    Reply
  4. Tesla

    Kak, apa sih yang bikin loe pindah dari teknik komputer ke ilmu komputer?,,, gue lagi bingung nih, pngen masuk IF ato STI. Pengen IF tapi takut nggak sanggup x-(… Pengen STI tapi pas gue baca2 tentang STI katanya mereka tuh berperan untuk mensosialisasikan sistem, bikin training, apalah sedangkan gue tuh orangnya susah berkomunikasi sama orang banyak….

    Like

    Reply
    1. Vincent Post author

      Pertama soal passion sih. Lebih pengen mendalamin soal software. Sebenarnya gini, menurut gw ada baiknya pilihan pertama itu jurusan yang memang lu mau. Pilihan lainnya lihat dari kemampuan dan hasil try out gitu. Terus kalau masalah berkomunikasi dengan orang banyak. Pas kuliah entah di jurusan itu menurut gw penting bgt buat berkomunikasi dengan orang banyak. Menurut gw, kemampuan berkomunikasi juga bisa diasah kok tanpa disadari.

      Like

      Reply
  5. ristinuraga

    Sebener nya dulu aku tuh gak berani ngambil jurusan yg pg nya tinggi tapi aku minat disana tapi setelah baca ini meng inspirasi banget makasih kak motivasinya salam kenal kak dr pejuang yellow jacket 2016

    Like

    Reply
  6. ijalijal

    BRO VINCENT KEREN. ADA MEDSOS BUAT NANYA NANYA GA? KEBETULAN AKU JUGA NGALAMIN KAYAK GINI (BEDA UNIV DAN JURUSAN). MAKASIH SEBELUMNYA HEHE

    Like

    Reply
  7. Intan

    Habis baca blog ini aku semakin terinspirasi.Jdi terinspirasi sama perjuangan kakak sbmptn th depan kyk gitu. Aku juga mau mengulang sbmptn tahun depan kak, semoga lolos, amiin. Makasih kak motivasinya 🙂

    Like

    Reply
  8. Intan

    Makin terinspirasi untuk meraih kesuksesan untuk sbmptn th depan, semakin semangat ngejar citacita. Makasih kak vincent, untung baca blog ini. Semoga sbmptn th depan, lolos amiin 🙂

    Like

    Reply
  9. muhammad nur huda

    sorry kak agak melenceng pertanyaannya, menurut kakak kalau s1 ilmu sosial trus rencana lanjut s2 ke teknik bisa gak ya, kalau bisa apa yang perlu di persiapkan?, dan seperti apa prosedurnya? , terimakasih

    Like

    Reply
      1. Srinuria

        Kak, berarti bisa ya, daftar sbm di univ tempat kita kuliah. Kan kakak dulu kuliah di ui, terus sbm daftar lagi di ui dan ketrima. Tak kirain enggak bisa.

        Like

  10. Rin

    Kak… Gue kan maubgt akuntansi ugm nih tp gue gk keterima sbm sm utul tahun ini tp gue pengen bgt masuk situ pake banget banget! Dan pilihan gue yah akun sm hukum yg jelas2 pg nya tinggi bgt and pas gue gk keterima rasanya mau nangis dan kecewa berat krn gue jg udh bimbel. Kalo seandainya gue jg milih yg jurusan pg nya rendah gue yakin bisa tapi yah itu gue krg minat dan pasti di dunia kerja jarang bgt yg make jurusan itu.. Dan gue memutuskan untuk mencoba lg taun depan di jurusan yg sama yaitu akuntansi ato hukum krn gue kepengen bgt.. Menurut lo kak gkpp kan yah?? Soalnya gue emg udh keterima di salahsatu pts yg menurut gue bagus bgt akun pula. Tapi yah itu kembali lg ke awal gue pengen bgt di ugm 😦

    Like

    Reply
    1. Vincent Post author

      Halo rin. Menurut gua ga apa2 kok mencoba kembali kalau keinginan lu masuk akun UGM. Lebih baik kuliah dengan jurusan dan tempat yang kita minati daripada kuliah di jurusan dan tempat yang kita ga nyaman, nanti malah jadi beban sendiri.

      Like

      Reply
  11. ANGELISH

    Kak pas belajar dan ngulang semua mata pelajaran itu..kakk gak bimbel?..pakek zenius? Kakk kalau pakai zenius yang versi paket 1 tahun atau yg pakai CD XPEDIA nya kak?
    Soalnya aku tamat tahun ini kak ( 2016 ) dan aku sakitnya aku gagal SNMPTN + SBMPTN + Mandiri.. kesalahan ku itu kak karna aku salah jurusan dimana aku ini anak IPA tapi aku ngambil jurusan IPS. Aku pengen banget jadi orang HUKUM kak..sumpah pakek bangetnya kuadrat kak 😢😢. Maklum saya dari Sumatra utara. Dan salah satu kesalahan saya terlalu ngeharepin SNMPTN.. dan tahun org tua nyarenin sy msuk PTS.. ya sy ok ok aja takut kenak karma lagi gak dengarin org tua. Tapi pas baca blog kakk aku jd nambah semangat lagi kak… aku jd optimis mau ngulang sbmptn tahun ini yg gagal total.. thks kak

    Like

    Reply
  12. slash

    salut banget bang. gua baru lulus dan belom dapet ptn soalnya gua kena sakit kuning 2 bulan sebelom un jdnya bener2 gatau apa2. gua gamau pts karena ngabisin banyak uang ortu, skrg gua udah tekatin kuat buat dapet UI-ILMU KOMUNIKASI. doain ya bang semoga dapet gua di UI di sbmptn 2017.

    Like

    Reply
  13. nay

    bang mau nanya dong, waktu itu ngulang belajarnya gimana cara ngatur dengan waktu kuliahnya? apa sks nya sengaja ambil dikit (bisa ga ya) atau gimana? dan, pas UASnya itu kapan sih (fyi gue ui juga tp mau ngulang) bakal bentrok ga sama sbm dan simak, sebelum atau sesudah sbm tuh uas nya? daaaaan, bisa transfer sks kan? tengkyu bangg

    Like

    Reply
    1. Vincent Post author

      Ya kalau ada waktu kosong langsung belajar aja. Gitu aja hehe. Sksnya tetap normal kok ga diambil dikit. Engga kok, ga bentrok kok sama sbm atau simak. Bisa transfer sks kok hehe.

      Like

      Reply
  14. sarah mawaddah h

    Kak aku masih kls 12 SMA, skrg2 sih akungerjain soal2 sbmptn sma bimbel khusus sbmptn setahun , thn dpn aku bakal.jdi pejuang sbmptn 2017 kak aku jga mau ngambil ilmu komputer UI aku pengen bgt masuk sana dijurusan ini buat sbmptn tpi aku bingung snmptn disekolahku masuk UI utk jurusan ilkom susah bgt soalnya pling jurusan yg sepi yg masuk itu kak jdi kemungkinan masuk ui tuh kurang snmptnnya tpi aku jga pengen sih coba2 ikut nyertain snmptn juga ilkom tpi.di.ipb soalnya masih gede peluangnya masuk sana utk sekolahku tpi kak aku greget mau masuk UI seandainya aku diterima di ipb trus pengen coba di ui bgt tpi klo aku gaikut sertain snmptn aku takut di ipb gaketerima di ui gaketerima klo ngambil sisi negatif nya kak.

    Like

    Reply
    1. Vincent Post author

      Wah, keren2. Kita bakal satu jurusan. Pasti bisa kok asal berusaha dengan keras. Kalau menurut gw, pasti ada hal yang bakal kita yang korbankan buat meraih yang kita mau. Keputusan ada di tangan lu 🙂

      Like

      Reply
  15. fuad nur fathurokhim

    halo kak.. sedikit cerita dari aku, kmarin aku ga lolos sbm sm utul ugm. aku sudah sepenuh hati buat masuk fku ugm, tapi ga dtrima tahun ini. stelah itu aku jug ikutan um undip, unibraw, sm uns, sama um unsoed ya smuanya ambil fku, tp tetap tdk dtrima. aku sbnarnya tahun ini ada cadangan yg sdh dtrima di farmasi uii, biologi ub, biologi unsoed sama fkg ums. tapi aku pilih cadangan waktu itu karna aku cuma iseng2 aja. akhirnya aku tetap mutusin tahun ini buat belajar lagi untuk tahun depan. aku ingin sekali masuk di fku ugm, karna cita2ku dari kecil ingin sekali menjadi dokter yang mengabdi pada kesehatan di mata masyarakat skitar nanti.. dan kebetulan ayahku juga setuju buat mndur setahun tp ttap harus fokus buat masuk fku ugm tahun depan, daripada aku ambil jurusan yg sdah aku trima tp aku sama skali tak berminat, aku putuskan buat fokus thun depan..
    sebenarnya malu banget di depan temen2, sodara2, apalagi sama gebetan :3
    tapi bener juga kata ayahku, smua cacian itu harus jadi motivasiku buat masa depanku nanti.. karna aku sangat sabar dan tegar menghadapi smua cacian dari siapapun tntang aku gabisa msuk fku tahun ini.. tp akan aku buktikan untuk tahun depan, semoga saja Tuhan memberikanku jalan terbaik di tahun depan..
    Mungkin itu kak cerita singkat dari saya :’) dan mohon doanya semoga aku bisa masuk di fku ugm sesuai impianku nanti..

    Like

    Reply
  16. Audrio

    ka, menurut kaka bisa ga sih keterima ptn (UI jurusan manajemen) di tahun ketiga sbm?
    emang bener ya, kalo tahun ketiga sbm peluang buat keterimanya kecil, lebih ngedahuluin lulusan tahun yang sama? makasih

    Like

    Reply
  17. rahma sivaturr

    I found this experience in ths morning. Anyway Hai Kak Vincent
    Your story make me gregetan hehe. Oh ya aku mau cerita dikit juga ttg my real stuggle dan buat all the reader here
    .. Btw, aku lulusan tahun 2016 and now im gap year (gap year : berhenti satu tahun buat lanjut masuk PTN next year). Aku lulusan jurusan farmasi di slah satu SMK negeri di Purwokerto. Actually aku udh keterima SNMPTN UNNES – KesMas’16. Jurusan yang emang aku pengenin banget , sumpah bersyukur banget, seneng, nangis, ga nyangka (at the first). But ketika masuk bulan pertengahan Mei itu mulai ngurusin registrasi blablabla ampe aku rela bolak balik ke Telkom wifi corner hehe curhat, buat ngurusin registrasi yang dilakukan secara online oleh maba unnes. Alhamdulilah beres.. begitu tanggal 25 Mei (kalo gasalah) itu pengumamn UKT. Jeder gua dapet yang 5,8juta guys. My father and my mom was shocked. They’re strongly shocked. Gilaaa gede banget menurut ortu.. waah ga jadi kuliah nih, gajadi. ga sanggup mereka. kasian juga sih aku. oh god… yasudah aku ikhlas, legowo.
    sayang banget, udah seneng udah full hope banget, lega. tapi biayanya gede banget, dan aku emang awalnya ga boleh diluar kota, tapi ttep ngotot try buat daftar. di smk aku cuma 4 anak yg ketrima snmptn, 2 orang lain masuk unnes juga mereka bidikmisi btw, gua engga, 1 masuk unsoed. setelah mempertimbangkan matang2 aku ga jadi ambil :”””””(( SEDIH BANGET. Mulai deh mulai dari ortu, temen kelas, tetangga, sodara pada nyalah2in ya bukan nyalah2in sih, mereka menyayangkan dan sempet bikin gue under pressure, down, lah pokoknya hopeless banget. sekarang aku kerja di apotek, dan alhamdulillah sebelum pengumuman SNMPTN aku udah kerja disitu jadi aku ttp ada kehidupan lah hhe. aku ga ikut SBMPTN 2016, karena pas hari H ujian SBM aku dateng ke UNNES buat banding UKT. But nihil, tidak bisa dikurangi. akhirnya aku lgsg pulang malemnya udah sampe rumah ( pake travel). Aku harus bangkit, aku tetap melanjtkan aktvitas pekerjaanku skrg, sambil instropeksi diri, menemukan jati diri. sumpah gap year itu asik, kalo lo nikmatin bener2. lo bisa explore many thing and anything. buat temen2 yg gap year juga, perjuangin bener2 mimpi lo. yakin lo bisa tebus kegagalan dengan keberhasilan. lo bisa ngebuktiin!!! 🙂
    Anyway kak Vincent, gua join Premium member of Zenius juga lho! 😀 baru mulai 9 januari kmarin nih gua ngebut belajar serius nge-zen buat SBMPTN 2017. DOAIN BISA MASUK KESMAS UNSOED hehe. thx

    Liked by 1 person

    Reply
      1. iman trisno

        kak doakn saya lulus ilmu komputer ui jalur sbmptn 2017, soalny saya tinggal di pontianak jd gak ada yg namany seleksi simak, jd satu-satuny yg saya harapkn cuma sbmptn. dan saya hobi banget dunia IT saya butuh bnyk doa.

        Like

  18. iman trisno

    Halo kak vincent gw masih baru di wordpress, makany dulu gw balas kata2 dikomen lo. Klu boleh tau SMPnya dikalbar nama sekolahnya apa?

    Like

    Reply
  19. rika

    halo kak vincent aku mau tanya, waktu kakak sbmptn 2015 itu kakak masih kuliah semester 2 di UI atau kakak stop sampai semester 1 saja? soalnya saya juga ingin sbmptn lagi cuma saya udah terlanjur masuk ke perkuliahan semester 2.

    Like

    Reply
  20. wast

    kak mau nanya, gua juga bimbel di zenius.

    gua baca komen kakak diatas, belajar 1 hari bisa 2,3 jam selama 6 bulan di zenius.
    jawab ya>

    1. terus dimulai dari mana? tpa atau langsung saintek.
    2. apakah bisa ngejar semua, kalau hanya 3 jam belajar selama 6 bulan.
    3. kalau habis belajar di zenius kakak masih review lagi materinya atau tdk perlu direview?
    4. kalau kakak belajar zenius kakak mencatat atau tdk perlu dicatat lagi?
    5. apakah kakak pas detik2 sbmptn, materi dizenius kakak belm selesai?

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s