Tag Archives: #SBMPTN2015

Antara Pengorbanan dan Perjuangan : SBMPTN 2015

Halo semua!

Akhirnya, gua kembali menulis di blog ini lagi. Kali ini, gua mau sharing pengalaman gua ngehadapain SBMPTN (Susah Banget Masuk Perguruan Tinggi Negeri). Gua rasa ini bakal jadi cerita yang amat panjang “but Darling, stay with me“.

Sebelum gua masuk ke topik yang akan gua bicarain, akan lebih baik gua ceritain tentang diri gua secara singkat. Nama gua Vincent. Gua alumni SMA Sinar Dharma. Pas tahun 2014, gua sudah diterima di Universitas Indonesia jurusan Teknik Komputer lewat jalur SBMPTN.


1) Cent, lu ikut SNMPTN ga?

Ga.

2) Lho, alasannya ?

Soalnya SMA gua masih tergolong baru. Jadi gua memilih buat ga ikut SNMPTN karena faktor sekolah. *realistis*

Oke, gua lanjutin lagi. Sebelum mendaftar SBMPTN, gua udah mendaftar di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta yang sekiranya ada nama di bidang Teknologi Informasi. Gara – gara cuma dapat potongan kecil, biaya pendaftarannya jadi mahal banget. *sedih*

Awalnya sih, gua ikut SBMPTN 2014 karena iseng – iseng aja, soalnya pengen ngerasain soal SBMPTN yang katanya susah banget. Terus, gua mikirnya siapa tahu gua hoki keterima di PTN. Oh ya, pilihan gua pas SBMPTN 2014 :

  1. Kedokteran – UI
  2. Teknologi Informasi – UGM
  3. Teknik Komputer – UI.

Dengan bermodalkan belajar sehabis UN kurang lebih 1 bulan dan hasilnya?

sorry pakai foto. lupa screenshoot soalnya

Pengumuman SBMPTN 2014

Gua senang banget bisa keterima di pilihan ketiga. Sesudah itu, gua langsung kasih tahu ke keluarga gua.

Gua juga ke SMA gua buat kasih tahu ke guru – guru gua sekalian minta pendapat mau milih yang di PTN atau PTS. Hampir sebagian besar guru – guru gua saranin lebih baik milih UI dengan berbagai alasan. Bahkan saking excitednya, gua sama guru yang mengajar Bahasa Indonesia bernama pak Taufik mengupas tuh jurusan gua dari fasilitas sampai kurikulum. Kemudian, pak Taufik pengen mengkonfirmasi pengumuman SBMPTN gua di laptopnya. Gua langsung masuk ke website SBMPTN dan gua masukkin nomor peserta sama tanggal lahir. Boom! Pengumumannya keluar deh.

Pas itu, guru TIK SMA gua bernama bu Minarni datang tuh, dia juga melihat pengumumannya bersama pak Taufik. Bu Minarni yang tahu pas SMA gua pengennya masuk Teknologi Informasi, langsung jelasin ke gua kalau jurusan Teknik Komputer yang gua pilih berbeda dan harusnya gua milih Ilmu Komputer. Kalau kalian juga kurang paham tentang hal ini , gua saranin kalian baca post dari zeniusblog yang Mengupas Jurusan Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi. Kecewa? Ya, sangat sangat kecewa. Habis pulang dari sekolah, gua langsung diskusi dengan keluarga, dan gua memutuskan untuk memilih UI. Soalnya gua pengen meringankan beban orang tua walaupun kata orang tua gua bilang ga jadi masalah kalau mau pilih PTS.


Setelah gua mendaftar ulang dan mengikuti berbagai macam ospek, akhirnya gua resmi menjadi mahasiswa di universitas dengan nama negara kita dan akan menjalani dunia perkuliahan.

Awalnya, gua sangat menikmati atmosfer dari perkuliahan. Tapi, semua berubah sejak negara api menyerang pas pertengahan semester 1 tepatnya, pikiran gua mengalami pergulatan.

Apakah ini benar – benar passion gua?

Setelah gua berpikir panjang, gua mutusin buat mencoba kembali di SBMPTN tahun depan.

Kartu Peserta SBMPTN 2015

Gua mulai deh ngereview lagi materi SMA yang gua lupakan pas kuliah. Gua juga minta buku soal – soal SBMPTN sama teman gua yang pernah bimbel, sayangnya buku itu ga ada pembahasan, jadi cuma berupa kunci jawaban aja. Hari demi hari, gua fokus belajar buat persiapin SBMPTN. Jadinya, kuliah gua mulai terbengkalai dan nilai akhir semester 1 yang gua dapatkan pas – pas an.

Sehabis ujian, gua langsung libur panjang. Selama liburan itu, gua mulai ga fokus belajar. Gua malah kecanduan main game online dibanding kecanduan belajar. Akhirnya pas bulan Desember, gua mulai sadar kalau SBMPTN tinggal 6 bulan lagi, sedangkan persiapan gua masih aja ngereview pelajaran Matematika. Pelajaran Biologi, Fisika dan Kimia sama sekali belum kesentuh. Gua mulai kewalahan dan ngebut dalam belajar. Cara belajar gua sendiri cuma mengerjakan soal – soal SBMPTN, tanpa belajar kembali teorinya. Alhasil, pas ngerjain soal – soalnya, gua sering banget stuck dan tergantung banget sama pembahasan.

Gua yang kondisinya mulai terpuruk mencoba mencari bimbel buat SBMPTN. Gua sempat nanya sama salah satu bimbel yang cukup terkenal karena banyak anak bimbelnya yang tembus PTN yang ternama. Setelah mengetahui biaya bimbelnya, gua milih mundur dan mengandalkan belajar sendiri di rumah. Disini gua mulai kenal sama yang namanya zenius. Pertama gua iseng – iseng cari soal – soal SBMPTN yang terbagi dalam sub bab (mis : Logaritma, Listrik Statis, Hidrolisis, Evolusi, dll) dan gua dapat soalnya dari zenius.net. Gua mulai daftar jadi membernya buat download soal – soal di websitenya. Pas gua mau buka pembahasannya, cuma bisa satu soal aja, sisanya harus jadi premium member dulu baru bisa. Gua ga mau kalau disuruh bayar cuma buat lihat pembahasannya aja, lagian gua ga tahu persis kualitas zenius seperti gimana.

Dengan status member, gua mencoba buka video yang bisa dibuka. Video yang pertama kali gua lihat adalah Postulat Dasar pelajaran Matematika . Gua ga bakal lupa sama video ini karena video ini yang kasih first impression ke gua seperti apa kualitas zenius. Gua mulai tertarik sama zenius dan gua mutusin buat jadi premium member selama 1 tahun.

Liburan panjang gua habisin belajar pakai zenius. Padahal dulu gua orangnya belajar cuma kalau ada ulangan dan merasa kalau belajar itu jadi beban. Cara belajar yang dulu gua ubah jadi deliberate practice.

3) Hasilnya gimana cent?

Sebelumnya gua yang terpaku sama pembahasan, jadi bisa ngerjain sendiri (walaupun ga semua soal). At least, ada peningkatan yang cukup berarti.


Pas udah mulai masuk semester 2, gua malahan ga fokus sama kuliah dan jadi males – malesan. Gua lebih cenderung belajar buat SBMPTN. Saking niatnya, gua bela- belain ke perpustakaan cuma buat ngerjain soal SBMPTN dari zenius. Alasan gua belajarnya di perpustakaan, supaya teman – teman gua ga tahu kalau gua mau ikut SBMPTN lagi. (tapi sering banget kepergok sama teman).

4) Kenapa lu rahasiain?

Ga ngerti juga . Gua mah gitu orangnya. *eh

Pas masuk pertengahan semester 2, gua mulai mantap buat ambil resiko. Kalau misalnya SBMPTN tahun ini ga keterima, gua lebih baik ga kuliah. Hal yang bikin gua makin mantap ialah artikel yang ditulis sama om Glenn Ardi. (Terlanjur salah milih jurusan, mending ngulang atau terusin aja?). Gua mulai ga ikut kelas yang ga bisa ditransfer SKS untuk jurusan baru yang bakal gua ambil. Kalau gua mikir – mikir lagi, gua tergolong bocah nekad. Gara – gara tindakan nekad gua, teman – teman gua mulai tahu kalau gua mau ngulang. Bahkan, ada teman gua datang ke rumah cuma buat ngobrol in reconsider keputusan gua. Guru – guru SMA gua juga sangat menyayangkan kalau gua ga diterima, milih buat ga kuliah. Entah apa yang merasuki gua sampai gua berani mengambil keputusan yang belum pasti.

Optimis cent, optimis! Cuma kata – kata itu yang bisa nyemangatin gua kalau ada yang nanya pertanyaan mainstream dan bikin down. “Kalau lu ga lulus, gimana dong?”.

H-1 Bulan, di sekolah gua diadakan bimbel oleh guru – guru gua. Adik kelas gua jumlahnya lumayan banyak yang ikut. Gua juga ikut tapi ga bisa full gara – gara jadwal kuliah.

Gua juga sempat nanya pendapat nyokap tentang kuliah di luar kota. Padahal nyokap gua pas gua masih SMA pernah ngomong kalau kuliah jangan jauh – jauh, eh, ternyata nyokap gua izinin dan saranin kalau ikut banyak ujian buat alternatif. Di sini nih yang bikin gua terharu. Padahal nyokap gua pendidikannya ga sampai kuliah, tapi dia bolehin anaknya buat merantau dan jauh dari keluarga demi pendidikan. Tapi, gua mengurungkan niat karena biaya Ujian Mandiri tergolong mahal bagi gua.

H-1 Minggu, gua mantapin diri dengan mengerjakan soal – soal di bagian yang menurut gua kurang. Ga lupa juga gua berdoa supaya persiapan gua selama kira – kira 6 bulan ga sia – sia. Walaupun gua ga yakin persiapan gua cukup, tapi gua harus percaya dan optimis kalau usaha gua selama ini ga bakal ngekhianatin gua. Kalau pun gua gagal, berarti usaha gua masih belum cukup.


5) Wah, pas hari-H nya gimana tuh cent?

Pas hari-H, gua berangkat jam 5 dibonceng adik kelas soalnya gua dapat tempat lokasinya agak jauh dari tempat tinggal gua. Antisipasi macet juga sih.

Sesampainya di lokasi ujian, gua langsung cari ruang ujian gua. Sesudah ketemu, gua langsung duduk sama adik kelas gua sambil tenangin diri soalnya pas itu gua nervous tingkat internasional.

Jam sudah menunjukkan angka 7 tepat , semua peserta langsung masuk ke ruang ujian.

Pertama – tama, kita dibagiin lembar ujian. Langsung gua isi dengan teliti. Gua ga mau sampai gagal gara – gara identitas doang. Ujian pertama Saintek duluan, gua kebagian soal dengan kode 512. Pengawasnya menyuruh kami buat mengisi kode ujiannya sebelum mengerjakan soal. Pas udah boleh buka soalnya, gua cek kelengkapan soalnya. Sesudah lengkap, gua langsung buka yang pelajaran Biologi. “Mampus gua, soalnya susah pakai banget, beda jauh sama tahun kemarin.” Gua cuma yakin bisa ngisi 6 doang, 4 soal gua ngasal. Habis itu gua move on ke Kimia, gua senang banget pas liat soalnya. Panen point nih di pelajaran kimia, gua kerjain 8 soal dengan yakin. Habis senang – senang ketemu Kimia, langsung down ketemu Fisika. Susah pakai banget. Gua cuma bisa ngerjain 10 soal dan gua sangat – sangat ga yakin. Ada satu soal yang makan waktu gara – gara ga ada pilihannya. Materinya tentang lensa tebal dan ditanya fokusnya. Gua pas itu ngehitung dapat 37,5 cm sedangkan pilihannya 100,120,130,150,160. Asem dah ketemu nih soal, gua buru – buru ngisi 150 cm. Matematika memperburuk situasi, gua cuma bisa kerjain 6 soal. Setengahnya gua yakin, setengahnya ga. Waktu sudah habis dan menurut gua sangat singkat banget.

Sesudah itu, semua peserta diberi waktu 30 menit buat istirahat. Gua udah hopeless banget yang ujian saintek dan cuma bisa ngeharap di TKPA. Soal TKPA  tahun ini menurut gua lebih mudah karena sekitar 15 soal tentang pola gambar . Tahun ini ga ada soal diagram Venn pula, bersyukur gua ga ketemu. Tetap saja gua merasa kekurangan waktu, gua kerjain soal bahasa Inggris pas 30 menit terakhir. Dengan kebut dan pakai feeling, gua ngerjain 82 dari 90 soal.

Habis SBMPTN, gua pulang ke rumah. Di rumah gua search tentang SBMPTN di Twitter dan banyak juga yang merasa soal Saintek susah. Jadinya, gua ga merasa sendiri deh.

Oh iya, selain SBMPTN, gua juga daftar SIMAK UI.

muka sengaja diamankan

muka sengaja disamarkan

Soalnya susah banget, apalagi pas Matematika IPA gua banyak ngasalnya.

Pasca SBMPTN dan SIMAK UI, pengumumannya sebulan sesudah ujian. Gua habisin waktu dengan bermain game online yang sempat gua tinggalkan gara – gara mau menghadapi ujian. Padahal gua ga mau lihat kunci jawaban yang udah beredar di internet. Habis ujian ya dilupain aja. Betul toh? Eh ternyata, eh ternyata gua dibikin pesimis gara – gara nyocokkin sama kunci jawaban yang udah keluar tuh. Saintek gua cuma dapat 63 point sedangkan untuk TKPA gua ga cocokkin, banyak kunci jawaban yang kurang sesuai apalagi kalau bahasa Indonesia sama bahasa Inggris. Tuh dua pelajaran kan kurang pasti jawabannya. Harapan gua buat masuk cuma di TKPA ini. Apalagi ditambah passing grade Ilmu Komputer UI di internet tinggi banget. Jadinya, gua move on deh ke Sistem Informasi UI. *realistis part 2*

Nyokap gua juga sempat ngajak ngobrol tentang rencana kalau misalnya ga lulus SBMPTN sama SIMAK UI.

Cent, kalau kamu ga keterima, kamu ada rencana apa tidak ke depannya?” tanya nyokap.

Paling kerja sambil nunggu tahun 2016 buat coba lagi. Masih ada 1 kesempatan lagi kok.” jawab gua.

Kalau misalnya kamu tidak keterima, lebih baik kerja di Australia. Kamu bisa dapat gaji besar di sana. Sayang umur cent!“, kata nyokap dengan nada agak ketus.

Kalau tau gitu, harusnya dari awal kamu ambil PTS aja. Tidak bakal jadi seperti begini nih” tambah nyokap.

Gua langsung terdiam sambil mikirin kata – kata nyokap. Gua kasihan sama nyokap gua, beliau jadi pusingin juga nasib anaknya yang satu ini.

Pas udah dengar nyokap ngangkat bicara kaya gitu, berabe nih gua jadinya. Mau ga mau gua harus lulus biar bisa terus lanjutin kuliah.


Eng ing eng dan akhirnya sampai juga pada hari yang dinanti – nanti.

PENGUMUMAN!

Pengumumannya bertepatan pas tanggal 9 Juli 2015 pukul 17.00. Orang – orang pada buru – buru buat lihat pengumumannya, sedangkan gua udah keburu pesimis duluan.

“Dek, hari ini pengumumannya SBMPTN kan?”, tanya nyokap.

“Iya, ma. Tapi, saya ceknya pas besoknya aja lewat media cetak”, jawab gua.

5) Kenapa media cetak?

Nah, pertanyaan bagus. Soalnya kalau di media cetak kita kan mesti nyari dulu ga langsung dibikin kaget. Bisa – bisa jantungan di tempat gua haha.

Jam 5 tepat gua antar nyokap pakai motor ke rumah saudara gua.

“Dek, kamu sakit ya? Kok keringat dingin?”, tanya nyokap gua sambil megang kening gua.

“Ga kok, ma.” jawab gua.

Sesampainya di rumah saudara, nyokap gua langsung ngerjain sesuatu. Kalau gua, cuma duduk sambil lihat grup sama forum SBMPTN 2015. Ada yang udah cek terus dishare hasilnya, ada juga yang ngeluh kalau websitenya lagi down. Ini nih yang bikin gua makin penasaran sama hasrat buat cek pengumumannya pas itu juga.

Akhirnya, pas itu juga gua beraniin buat cek pengumumannya lewat hp. Gua buka mirror websitenya yang punya UI (http://sbmptn.ui.ac.id) soalnya pada bilang website utamanya masih ngedown. Gua masukkin nomor peserta sama tanggal lahir dengan teliti. Tapi, gua ga langsung tekan “cari”.

“Semoga gua dapat hasil yang sesuai dengan usaha gua selama ini.”, kata gua dalam hati.

Habis itu, gua langsung tekan “cari”. Dengan cepat gua langsung miringin hp gua, hati gua belum siap buat melihat pengumumannya. Muncul juga pengumumannya dan gua melihat banyak tulisan yang berarti gua lulus. Setelah itu, gua langsung lihat pengumumannya secara jelas.

Begini hasilnya.

Hasil SBMPTN 2015

Gua senang banget. Gua sampai teriak – teriak kaya orang gila. Gua langsung cari nyokap gua terus kasih dia lihat pengumumannya. Nyokap gua ikutan senang terus saranin buat pastiin lagi.Gua langsung ikutin saran mama gua dan gua buka di beberapa website.

Hasil SBMPTN 2015

Hasil SBMPTN 2015

311166 = Ilmu Komputer

311166 = Ilmu Komputer

Akhirnya, usaha gua terbalaskan. Gua langsung mengucap syukur kepada Tuhan. Gua ga pernah menyangka bisa keterima di jurusan yang udah gua inginkan. Gua langsung chat ke teman – teman gua yang udah tanyain hasilnya. Ga lupa juga gua mengucapkan terima kasih kepada guru – guru yang udah membimbing gua.

Oh iya, pengumuman SIMAK UI dimajuin jadi tanggal 13 Juli 2015 dan hasilnya ga lulus haha. Ga masalah sih yang penting udah lulus SBMPTN 2015.

Hasil SIMAK UI

Sekian post gua. Mungkin gua mau menyampaikan beberapa pesan buat pembaca post ini.

Buat orang yang belum lulus SBMPTN 2015. Masih banyak kok jalur lain buat masuk ke PTN. Dan mungkin belum berhasil juga, bukan berarti hidup lu udah kelar. Hidup lu masih sangat panjang, so keep moving on.

Jika kalian masih mau mencoba SBMPTN tahun depan, teruskan! Kalian yang memutuskan buat menunda 1 tahun dan tidak mau masuk PTS karena kalian tidak mau memberatkan orang tua dalam hal biaya. Gua ngerti kok perasaan itu, gua pernah mengalami hal yang sama. Kalian punya waktu kurang lebih setahun buat cari kesalahan kalian dimana dan belajar dengan lebih sungguh – sungguh lagi dari tahun sebelumnya. Semoga kalian pejuang – pejuang SBMPTN lulus dengan jurusan yang kalian inginkan!

Jika kalian mau masuk PTS, it is a good choice too. Masih banyak PTS yang berkualitas dan tidak kalah dari PTN. Yang perlu kalian lakukan adalah tingkatkan kualitas diri kalian. Bahkan sempat gua kepikiran buat masuk PTS kalau ga lulus.

Gua lebih baik masuk PTS dengan jurusan yang sesuai dengan passion gua daripada harus masuk PTN ternama tapi jurusannya bukan gua banget.

Ingat lho konsekuensinya, lu bakal jalani perkuliahan selama 4 tahun (paling cepat 3,5 tahun). So guys, pertimbangin baik – baik ketika kalian memilih jurusan.

“Walaupun menurut gua, PTN lebih diperhitungkan di dunia kerja daripada PTS” .

Pernyataan gua ga bermaksud untuk sarkastik. Tapi, gua harap kalian membuktikan bahwa gua salah besar. Buktiin kalau mahasiswa PTS bisa setara bahkan melebihi mahasiswa PTN.

Mungkin sampai di sini saja. Terima kasih sudah membaca! 🙂

IMG_20150326_081638-1Tambahan : Buat yang mau tahu cara belajar gue. Langsung buka cara belajar.

Advertisements